Sokong Plan Transformasi Negara

Sokong Plan Transformasi Negara

Saturday, 31 July 2010

Khairy Tandus Idea

Assalamualaikum dan Salam 1Malaysia.

Kenyataan Khairy Jamaludin, Ketua Pergerakan Pemuda UMNO dimana beliau mahukan Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) dimansuhkan menunjukkan beliau seorang pemimpin yang tidak berpendirian tetap dan ketandusan idea.

Dengan alasan memberi peluang mahasiswa menceburi politik peringkat nasional untuk melatih pemimpin akan datang merupakan alasan yang lemah, sebaliknya bakal menghancurkan masa depan mahasiswa yang terlibat.

Umum tahu penglibatan dalam politik memerlukan dedikasi yang tinggi dan pemahaman yang benar-benar mendalam dalam aspek perjuangan parti tersebut nyata akan terus membebankan mahasiswa di universiti.

Akan tetapi, hal ini mungkin menjadi kenyataan jika kurikulum di universiti diubah untuk memberi sedikit ruang masa kepada mahasiswa membuat penglibatan yang seimbang bagi kedua-duanya.

Tetapi, nyata ini mengambil masa yang lama dan hanya meninggalkan mahasiswa terus menanti bagai pungguk rindukan bulan.

Mahasiswa yang berada di kampus sudah cukup terdedah dengan politik yang tidak jauh bezanya dengan politik di luar dengan adanya pilihan raya kampus ataupun pemilihan Majlis Perwakilan Pelajar universiti masing-masing.
Selain itu, mahasiswa juga diberikan peluang yang secukupnya untuk menguji dan mengasah bakat kepimpinan mereka dalam pelbagai jenis aktiviti dan persatuan dalam universiti.

Mungkin cadangan tersebut akan diterima baik oleh segenap aktivis mahasiswa tetapi buat Khairy Jamaluddin, jangan mengharap lebih 70% daripada mereka akan menyokong UMNO.

Apa yang saya titik beratkan bukan pecahan mahasiswa yang akan menyokong kerajaan mahupun pembangkang tetapi apa yang lebih penting adalah tanggungjawab mahasiswa untuk menuntut ilmu bakal tercicir jika ini berlaku.

Sekarang, AUKU telah dilonggarkan untuk memberi pendedahan secukupnya buat mahasiswa di dunia luar dan politik nasional sesungguhnya tidak sepatutnya diterima dalam kampus.

Segelintir mahasiswa mungkin mengatakan artikel ini bersifat jumud dan juga tidak berfikiran terbuka tetapi saya tahu niat sebenar orang-orang sebegitu ingin menyertai politik.

Bukan sahaja untuk menimba pengalaman dan mengasah bakat kepimpinan tetapi membawa pengaruh politik ke kampus untuk bertanding kuasa dan mendapat saluran kewangan bagi menjayakan proses merekrut orang-orang baru dan juga menaja calon-calon mereka dalam pilihan raya kampus kelak.

Jika benar mahasiswa dibenarkan mempunyai hak politik, jangan terkejut jika peranan Timbalan Naib Canselor mahupun Naib Canselor bakal diperkotak-katikkan dan dipengaruhi oleh individu-individu tersebut.

Sepatutnya orang-orang seperti Khairy Jamaluddin perlu lebih memahami apa sebenarnya peranan mahasiswa di universiti dan jika benar mereka mahukan mahasiswa menceburi politik, langkah dan cara tertentu perlu diterapkan.

Bukan sekadar mengeluarkan kenyataan hapus AUKU setelah bertahun-tahun dia mempertahankan AUKU dan ini mungkin sebab mengapa pemimpin yang mempunyai kedudukan tinggi dalam parti tidak tersenarai dalam kabinet.

Buat Khairy Jamaluddin, berkhidmat buat masyarakat untuk meraih sokongan dan undi terutamanya daripada golongan pemuda dan bukan dengan cara membuat kontroversi kerana anda mungkin dipangdang jelik sahaja.

Buat mahasiswa, usah terlalu rakus untuk berpolitik di kala anda masih mempunyai tangungjawab utama untuk menghabiskan pengajian anda.

Ambil masa untuk mendalami politik itu sebagai nilai tambah buat diri untuk berada dalam arus perdana, bukan untuk mengambil alih peranan kita untuk belajar di universiti.

Sesungguhnya mahasiswa tidak boleh lari dalam mengejar dua perkara di universiti iaitu keputusan yang cemerlang dalam akademik dan nilai modal insan atau nilai tambah bagi melengkapkan keputusan peperiksaan kita.

Seimbangkan diri anda dalam kedua-duanya kerana jika anda terlalu menumpukan kepada satu perkara sahaja, mungkin anda keluar daripada universiti dengan sia-sia sahaja.

Thursday, 29 July 2010

Nasib Lorong Kulit

Assalamualaikum dan Salam 1Malaysia.

Lama rasanya tidak dapat makan di astaka lorong Kulit sebab kerja yang tidak menentu dan kesempatan kerja pada syif malam membolehkan saya untuk pergi ke gerai Sri Bintang dan makan Mee Hokien.

Tatkala sedang makan, saya terlihat satu kain rentang yang menulis “Persatuan Penjaja-penjaja Kecil Lorong Kulit; Kami Membantah Keras Cadangan Ubah Kami Ke Tapak Baru”.

Suatu isu yang dilihat agak sunyi tetapi bakal memberi impak yang besar sekiranya apa yang dicadangkan itu menjadi kenyataan.

Saya teringat lebih kurang 10 tahun yang lalu, penjaja-penjaja ini terpaksa beralih tempat mencari pendapatan mereka gara-gara pembaikpulihan Stadium Bandaraya yang terletak bersebelahan dengan tempat jual beli ini.

Keadaan di sana menjadi kurang meriah dan ini merupakan sesuatu yang sangat menduka citakan apabila pengunjung bukan sahaja daripada dalam negeri mahupun luar negeri yang datang, malah ada pengunjung daripada luar Negara yang datang mencari Lorong Kulit.

Lorong Kulit atau dikenali sebagai ‘Rok Wok’ oleh penduduk tempatan adalah satu -tempat perniagaan buat penjaja kecil yang rata-rata menjual barangan terpakai, buah-buahan, buku-buku, pakaian dan pelbagai barang lagi.

Yang istimewa berkenaan tempat ini adalah semuanya dijual dengan harga yang rendah jika dibandingkan dengan tempat-tempat yang lain dan ia mampu menarik pelancong untuk datang ke tempat itu.



Akan tetapi, suasana meriah di tempat itu bakal menjadi kenangan sejarah jika perkara ini benar-benar berlaku dan Lorong Kulit diambil alih untuk dimajukan semula.

Apakah nasib yang akan menimpa kira-kira 50-80 peniaga di kawasan tersebut yang rata-ratanya daripada golongan pertengahan yang terdiri daripada pelbagai bangsa dan agama.

Bila saya fikir-fikirkan semula, kita sebenarnya rugi apabila menerima seorang Ketua Menteri(KM) yang bukan berasal daripada Pulau Pinang kerana dia tidak akan faham dan jauh sekali menjaga nilai sentimental Pulau Pinang ini.

Jika dahulunya dia berusaha untuk menjaga tapak warisan dunia di Georgetown daripada dibangunkan hanya kerana takut untuk dikenakan tindakan oleh pihak UNESCO dan hanya untuk menunjuk-nunjuk dia memahami tapak warisan Pulau Pinang.
Akan tetapi, satu persatu kawasan yang tumpuan orang ramai menjadi mangsa bermula daripada tempat penjaja di Batu Feringgi, kafe unik Do Re Mi yang berada di atas pokok dan sekarang, Lorong Kulit bakal membuka kisah yang baru.

Tetapi bila dipikirkan buat kali kedua, ini mungkin satu pengajaran buat penduduk Pulau Pinang yang mengundi hanya mengikut perasaan dan tertipu oleh janji-janji palsu mereka pada pilihan raya yang lepas.

Satu demi satu kawasan perumahan dirampas dan lebih banyak kawasan perniagaan terutamanya kawasan perniagaan orang Melayu di’cuci’ sebersih-bersihnya oleh pemimpin yang berasal daripada Melaka ini.

Timbalan-timbalan KM nampaknya hanya sekadar pak turut dan tukang angguk dikala KM memerintah dengan sendirinya.

Nyata saya tidak setuju jika dikatakan mereka ini adalah puak yang menjaga kebajikan masyarakat tetapi hanya puak yang menjaga kaum kerabat mereka masing-masing sahaja.

Walau bagaimanapun, kita sebagai umat Islam harus sentiasa memperbanyakkan doa agar pemimpin kita terutamanya yang beragama Islam diberikan hidayah dan pedoman untuk menjadi lebih kuat dan menjaga hak penduduk terutamanya kaum Melayu Pulau Pinang.


Akan tetapi ini bukan bermakna kita harus duduk diam apabila kita ditindas malah menjadi satu seruan buat kita bersatu padu tidak kira apa ideologi kita untuk mencabar dan menjaga kebajikan orang-orang kita sendiri.

Lorong Kulit dilihat suatu tempat yang ideal untuk memupuk perpaduan kaum di Pulau Pinang di mana peniaganya dilihat sama banyak di antara Melayu dan Cina dan pengunjungnya juga hadir daripada pelbagai latar belakang.

Adakah ini dilihat sebagai suatu yang mencabar misi dan visi DAP yang berleluasa memerintah negeri ini, adakah mereka ingin melaksanakan dasar pecah dan perintah seperti penjajah seperti dulu.

Sepatutnya tempat sebegini yang perlu dijaga dan dimajukan kerana rakyat daripada pelbagai kaum dan budaya dapat berjumpa dan bersatu tetapi lain pula perancangan pemimpin negeri ini yang mencadangkan tapak ini dipindahkan.

Apakah jaminannya mereka akan mendapat keuntungan yang sama seperti sedia ada, apa pula jaminan pengunjung akan terus hadir daripada pelbagai kaum untuk memupuk semangat perpaduan, semangat 1Malaysia.

Sudah tiba masanya untuk membawa Pulau Pinang kembali kepada jalan asal, kepada pemerintah yang benar-benar memperjuangkan nasib rakyat tidak kira apa kaum sekalipun.

Detik pilihan raya dilihat satu masa yang tepat untuk memberi pengajaran kepada mereka yang memperkotak-katikkan kita sebagai orang yang bertanggungjawab memberikan mereka kuasa untuk memerintah.


Ayuh kepada sesiapa yang sudah berkelayakan, daftarlah sebagai pengundi dan mari kita tunjukkan sebenarnya apa yang kita mahukan dan usir anasir-anasir luar yang jahat ini daripada bumi Pulau Pinang.

Saturday, 17 July 2010

Coret Sini Sana

Assalamualaikum dan Salam 1Malaysia.

“Memang susah nak dapat satu pekerjaan yang kita nak”, mungkin ini satu ungkapan yang saya mulai sedar kebenarannya.

Mungkin juga rezeki belum terbuka buat diriku untuk menjawat jawatan tinggi-tinggi dan mendapat gaji yang lumayan.

Apa pun, itu bukan penghalang buat diriku untuk berusaha mengisi masa lapang dan mengumpul sedikit sebanyak sumber rezeki buat masa depan.

Saya mengambil keputusan untuk membuat kerja sambilan di 7 Eleven Jalan Gottlieb sementara saya mencari satu kerja tetap agar dapat saya aplikasikan apa yang sudah saya pelajari di universiti.

Hampir seminggu berkerja, sememangnya ia suatu pekerjaan yang tidak semudah yang disangka kerana ia mungkin tidak mencabar dari segi pemikiran dan ilmu pengetahuan tetapi ia banyak memberi cabaran pada fizikal dan mental.

Bekerja selama 8 jam sehari dan boleh dikatakan berdiri sepanjang masa banyak menagih kekuatan fizikal dan mental untuk meneruskan tugas-tugas sedia ada.

Seperti biasa, sebagai orang baru saya ada banyak yang perlu dipelajari dan saya bernasib baik mendapat rakan sekerja yang baik-baik serta tidak lokek ilmu semuanya.

Mungkin ini satu pengalaman yang tidak semua orang dapat timba dan oleh itu, saya bersyukur saya mendapat peluang ini dan Insyaalah akan terus menimba ilmu demi ilmu dalam bidang pengurusan perniagaan.

Bak kata orang, air tak slalu tenang jadi kehidupan kita ini tidak sentiasa bernasib baik sahaja kerana hidup ini bak roda kerana sekejap anda boleh bergembira berada di atas tetapi anda perlu menerima saat-saat berduka bila di bawah juga.

Apa yang penting buat saya adalah kecekalan dalam menempuh tiap hari yang berlalu kerana percaya rezeki tidak akan datang dengan hanya menggoyang kaki sahaja.

Akhir-akhir ini perbelanjaan hidup semakin naik apabila harga petrol, gas dan gula dinaikkan untuk mengatur perbelanjaan negara.

Walaupun saya tidak menerima kesannya secara langsung, tetapi buat jangka masa panjang ini menandakan saya perlu menyiapkan diri dengan ekonomi yang kukuh bagi membolehkan saya cukup sedia menghadapi kehidupan akan datang.

Jika ada rezeki saya ditempat yang lebih baik, Alhamdulillah mungkin ini dapat membuka ruang buat saya untuk hidup lebih selesa dan mampu membantu pendapatan keluarga sedik sebanyak.

Jika tidak, mungkin saya akan meneruskan pekerjaan ini selama mana mungkin kerana yang penting, poket tetap terisi dari sumber yang halal untuk buat belanja sikit-sikit dan simpan untuk kegunaan masa depan.

Selepas ini mungkin masa untuk menulis artikel-artikel baru akan menjadi terhad dek kesibukan kerja tetapi Insyaalah di masa akan datang saya akan cuba mengisi blog ini dengan rencana yang lebih bernas.

Akhir kata, jangan jadi terlalu memilih dalam mencari pekerjaan tetapi jangan pula hanya membiarkan pekerjaan itu mencari kita sebaliknya kita perlu sentiasa berusaha mencari peluang-peluang asalkan ia halal dan memberikan kita faedah-faedah sampingan di masa depan.

Thursday, 8 July 2010

Kura-kura Sebagai Haiwan Peliharaan

Assalamualaikum dan Salam 1Malaysia.

Baru-baru ini saya mempunyai hobi yang terbaru iaitu membela kura-kura sebagai haiwan peliharaan dan buat masa kini, saya sudah ada 6 ekor kura-kura hijau atau ‘red ear slider’ dan 2 ekor kura-kura berekor panjang atau ‘snaping turtle’.

Membela kura-kura ini dilihat sebagai mudah tetapi sebenarnya ia memerlukan penjagaan yang rapi supaya ia tidak mati, berdasarkan pengalaman saya yang sudah kehilangan 5 ekor kura-kura sebelum ini.

Oleh itu saya ingin berkongsi sedikit sebanyak tips yang saya perolehi di laman web moga-moga dapat memberi idea kasar buat sesiapa yang berminat untuk menceburkan diri dalam memelihara kura-kura di rumah.

Nama saintifik untuk Red-eared Slider adalah Chrysemys scripta elegans (dahulu dikenali sebagai Trachemys scripta elegans), dan tergolong dalam spesis Emydidae. Ini adalah kura-kura air, perenang yang kuat, dan ia berjemur di dunia liar, umumnya pada batu, kayu, atau permukaan lain di atas air. Kura-kura adalah reptilia, dan berdarah sejuk, jadi mereka harus bergantung pada sumber haba luaran untuk kehangatan. Mereka akan berjemur di sinar matahari, dan turun ke dasar bumi/kayu/batu untuk ‘hibernate’ di musim sejuk. Tiga perkara yang perlu di ambil perhatian supaya Red-eared Slider sihat adalah kehangatan air, kebersihan air, dan diet yang betul.
Alam Persekitaran: Habitat asal untuk Red-eared Slider di Amerika Syarikat dari Illinois ke Teluk Mexico, dan Pantai Timur ke Texas barat. Ia juga ditemui di wilayah lain, mungkin kerana orang melepaskan kura-kura kesayangan mereka ke wilayah tersebut. Ia menghabiskan sebahagian besar waktunya di dalam atau di sekitar air. Walaupun boleh ditemui di tasik dan sungai, Red-eared Slider lebih menyukai rawa-rawa, kolam, dan air yang bergerak lambat yang membekalkan makanan dan daerah berjemur.

Saiz: Kura-kura yang baru menetas bersaiz sekitar 1 inci diameter. Red-eared Slider dapat membesar sehingga 12 inci panjang. Di Amerika Syarikat, adalah haram untuk kedai haiwan peliharaan untuk menjual Red-eared slider yang memiliki cengkerang kurang dari 4 inci diameter. Hal ini kerana risiko salmonellosis.

Perbezaan jantina: Red-eared Sliders disimpan sebagai haiwan kesayangan umumnya mencapai kematangan seksual pada usia antara 2-4 tahun. Di alam liar, jantan dewasa mungkin tidak sampai usia 5-7 tahun. Betina umumnya lebih besar dari jantan, walau bagaimanapun jantan mempunyai ekor panjang dan cakar depan sangat panjang. Pembukaan cloacal Red-eared Sliders betina tidak melepasi cengkerangnya.
Kitaran Hidup: The Red-eared Slider boleh hidup 50-70 tahun.

Pengendalian: Kura-kura harus dikendalikan dengan lembut, dengan tubuh dan kaki disokong dengan kedua tangan. Jika kura-kura menjadi cemas, ia mungkin tidak sengaja mencakar tangan atau jari pengendali. Banyak kura-kura mengalami kecederaan serius, jika mereka jatuh, jadi pegang kura-kura anda baik-baik dan gunakan dua tangan. Selalu cuci tangan sebelum dan selepas memegang kura-kura. Anak-anak kurang dari 5 tahun tidak boleh memegang kura-kura. Jika anak-anak yang lebih tua dibenarkan untuk memegang kura-kura, ajar mereka bagaimana hendak melakukannya dengan betul dan pastikan mereka juga mencuci tangan sebelum dan selepas hubungan dengan kura-kura.
video
Tempat Tinggal: Red-eared slider memerlukan tempat tinggal yang meniru persekitaran alam mereka. Ia perlu hangat, dengan air untuk berenang, dan kawasan kering yang hangat untuk berjemur. Sebuah kaca atau akuarium akrilik akan diperlukan untuk rumah Red-eared Slider; kaca biasanya lebih baik, karana akrilik cenderung untuk tergores. Pilihan lain adalah utiliti tab plastik, kolam rendam, atau tangki. Ingat bahawa kura-kura anda akan tumbuh, dan mempunyai keperluan perumahan yang lebih besar. Seekor dewasa Red-eared Slider akhirnya akan memerlukan sekurang-kurangnya akuarium 55 galon. NOTA: Untuk mengelakkan harus membeli sistem perumahan banyak selama umur kura-kura anda, anda mungkin ingin memulakan dengan sebuah akuarium besar. Lebih besar selalu lebih baik.

Suhu persekitaran: Suhu udara di daerah akuarium harus sekitar 75 °F. Sebuah halaman berjemur harus disediakan. Sebuah lampu pijar bohlam (75 watt atau lebih rendah umumnya cukup) dengan sebuah reflektor harus ditempatkan lebih dari satu kawasan kandang yang memiliki keluasan ditinggikan yang dapat berfungsi sebagai platform berjemur. Suhu daripada laman harus berjemur 85-90 °F.
video
Air: Red-eared Sliders memerlukan suhu air 75-86 °F. Ingat, mereka adalah haiwan berdarah sejuk dan metabolisme mereka akan perlahan dan mereka akan menjadi tidak aktif jika suhu terlalu sejuk. Hal ini juga dapat membawa kesan negatif pada sistem pencernaan dan menyebabkan masalah kesihatan yang teruk. Suhu air dapat dipertahankan melalui penggunaan pemanas submersible akuarium, yang pada termostat. Secara umum, menganggarkan bahawa anda akan memerlukan 5 watt segalon air. Pastikan termometer di bawah garis air, dan mematikannya ketika menghapuskan air dari akuarium. Ikut arahan pengeluar untuk mengelakkan risiko kuasa. Sebuah termometer tepat harus direndam dalam air agar suhu dapat dipantau setiap hari.
Kualiti air sangat penting bagi kesihatan kura-kura. Kerana makanan dimakan, urin, dan kotoran boleh mencemarkan air, menjadi tempat yang sangat sesuai untuk bakteria dan organisma lain untuk tumbuh. Ini tidak sihat untuk kura-kura anda, kerana akuarium akan bau. Akuarium perlu dibersihkan, dan air dihapuskan dan diganti secara teratur. Pastikan, ketika menukar air, untuk memilikinya pada suhu yang betul sebelum meletakkan kura-kura anda kembali di dalam akuarium. Selain itu, agen dechlorinating harus digunakan untuk memproses air sebelum menambahnya ke akuarium.
Sekerap mungkin air harus diubah bergantung pada apakah kura-kura tersebut makan di dalam akuarium atau dipindahkan ke tangki makan yang berasingan, dan jika ada sistem penapisan di dalam tangki. Jika bergerak untuk makanan, air biasanya akan perlu diubah mingguan. Untuk mencapai hal ini, menyedut yang digunakan untuk menghapuskan sebahagian, biasanya 25-50%, air. menyedut ini boleh digunakan seperti pembersih vakum, untuk menghilangkan kotoran dari bawah ketika sedang menyedut air. Setiap 1-2 bulan, bergantung pada keadaan, semua akuarium harus dikeringkan, dibersihkan, dan diisi kembali. Jangan pernah mulai menyedut dengan mulut anda.
Ada berbagai macam penapis akuarium yang boleh digunakan untuk menghapuskan beberapa puing-puing dan penumpukan kimia dari air di dalam akuarium. Bergantung pada bentuk dan ukuran akuarium anda dan kura-kura, sebuah balang luaran, balang dalaman, atau penapis undergravel yang paling sering digunakan. Penapis luaran membolehkan lebih banyak ruang untuk kura-kura anda dalam akuarium. Seperti dengan saiz akuarium, semakin besar semakin baik; tidak pernah berhemat. Penggunaan sebuah batu hawa dapat membantu untuk memindahkan air dan meningkatkan filtrasi. Menambah tanaman air boleh membantu menghilangkan kotoran dari air, tetapi ia juga boleh dimakan oleh kura-kura dan dengan demikian menghasilkan sisa lebih. Anda mungkin perlu bereksperimen dengan kura-kura anda sendiri, untuk melihat apakah tanaman bantuan atau menghalang penyelenggaraan kualiti air.
Diet: Kura-kura muda kebanyakannya karnivor, dan menjadi lebih omnivor apabila mereka mencapai usia dewasa. Diet harus seimbang dan meliputi pelbagai sumber protein yang berpusat daging dan bahan tanaman segar. Jangan bergantung hanya pada diet komersial. Kura-kura muda harus diberi makan setiap hari, manakala kura-kura dewasa boleh diberi makan setiap beberapa hari. Kura-kura seringkali makan dengan berselerak jadi yang terbaik adalah memindahkan kura-kura anda ke tangki makan yang berasingan. Hal ini juga dapat membantu mengurangkan kebarangkalian kura-kura buang air besar di akuariumnya. Biarkan kura-kura untuk makan selama 15 minit sebelum berpindah kembali ke akuarium.

Kesimpulannya, Red-eared Sliders boleh menjadi haiwan peliharaan yang baik, tetapi mengekalkan kesihatan akan memerlukan masa dan kos. Kura-kura sendiri, mungkin tidak mahal, tapi ingat bahawa untuk melengkapi habitat, penyediaan kualiti makanan, dan menyediakan penjagaan haiwan akan memerlukan perbelanjaan yang tinggi. Ada kura-kura yang tersedia untuk dipertimbangkan kerana pemilik tidak mengerti waktu dan biaya yang diperlukan untuk benar menyediakan bagi kura-kura. Jadi, sebelum membeli kura-kura, buat pertimbangan cermat, dan kemudian anda mungkin ingin menghubungi perumahan baru kura-kura atau organisasi memeliara kura-kura dan memberikan kura-kura anda sebuah rumah yang sangat diperlukan.

Monday, 5 July 2010

Tingkat Kesedaran Pengundi Melayu

Assalamualaikum Dan Salam 1Malaysia.

Isu 40:1 atau 40 pengundi bukan Melayu berbanding 1 pengundi Melayu dilihat satu propaganda yang besar cuba dimainkan oleh pihak yang tidak bertanggungjawab bagi memusnahkan keharmonian hidup di Malaysia.

Berbekalkan modal isu ini menandakan kerajaan Malaysia sekarang akan tumbang pada pilihan raya akan datang dan menyaksikan kemunduran orang Melayu akan terus berleluasan di Malaysia.

Sungguhpun ini hanya satu agenda palsu yang dibawa pihak tak bertanggungjawab, pengundi terutamanya berbangsa Melayu perlu sedar akan tanggungjawab yang perlu mereka laksanakan tiap 4 atau 5 tahun.

Kesedaran remaja kalangan orang Melayu dilihat amat cetek apabila berhadapan proses pilihan raya dan ada yang sambil lewa hanya bergoyang kaki tanpa merasa apa-apa bebanan di bahu mereka masing-masing.

Golongan muda yang sudah mencapai umur 21 tahun sepatutnya mendaftar sebagai pengundi di kawasan masing-masing untuk mendapatkan hak anda bagi memilih dan menyuarakan pendapat anda untuk mencorak kepimpinan negara kelak.

Malangnya hal ini kian dipandang sipi terutamanya golongan muda Melayu kerana kurangnya kefahaman mereka terhadap kepentingan mereka untuk berbuat demikian.

Pihak Suruhanjaya Piliihan Raya (SPR) perlu berganding bahu bersama-sama dengan institusi-institusi pengajian tinggi awam mahupun swasta dalam menyebarkan kesedaran buat golongan muda bermula di universiti.

Memang benar di universiti kita tidak dibenarkan berpolitik tetapi ingat kita masih bertanggungjawab kepada negara sebaik sahaja umur kita mencecah 21 tahun.

Kita mengundi untuk masa depan negara dan bukan bertujuan berpolitik sehingga mengabaikan pelajaran di universiti.

Kepentingan dan kewajipan untuk mengundi perlu dititikberatkan bermula daripada sekarang sebelum generasi-generasi muda akan datang terus hanyut dalam alam kemewahan tanpa sedar dari mana kemewahan itu datang.

Antara sebab mengapa mereka tidak mendaftar adalah kurangan pengetahuan berkenaan tempat untuk mengundi dan kekurangan maklumat berkenaan pendaftaran pengundi ini.

Saya ingat dahulu sekitar tahun 90an banyak disiarkan iklan-iklan untuk mendaftar mengundi di kaca tv tetapi iklan-iklan itu seperti sudah tidak kelihatan pada masa kini.

Kuasa untuk mengundi adalah sangat penting dan kita sebagai pengundi sepatutnya bertanggungjawab dalam pengundian dan juga pemilihan wakil rakyat tidak kira bahagian parlimen mahupun DUN.

Apabila melihat beberapa pilihanraya yang lepas, jumlah yang turun mengundi amat menyedihkan dan yang tertinggi pun hanya lebih kurang 70% sahaja.

Apabila kajian mendalam dibuat, dilihat kehadiran pada saluran generasi muda kaum Melayu adalah paling menyedihkan dan ini adalah suatu yang membimbangkan negara kita.

Hal ini jelas berlaku pada Pulau Pinang pada pilihan raya umum yang lepas di mana banyak pengundi Melayu yang tidak turun mengundi dan jika ada pun terpengaruh dengan janji palsu PKR dan PAS di Pulau Pinang.

Akhirnya, Pulau Pinang menjadi suatu tempat yang ‘trauma’ buat kaum Melayu apabila banyak penindasan kaum yang dapat kita lihat secara terang-terangan berlaku apabila kedai-kedai milik orang melayu banyak dihapuskan dan yang terbaru, Kampung Jalan Asam pula bakal tergadai.

Ini mungkin terjadi di seluruh negara dan tanda-tanda awal telah diberikanoleh Karpal Singh yang terang-terang menentang penubuhan Negara Islam di Malaysia apabila pembangkang memerintah dan mencela pemerintahan PAS di Kelantan baru-baru ini.

Bila lagi kita orang Melayu nak sedar yang kuasa kita semakin hari semakin terhakis dek perbuatan leka dan sifat malas yang ada dalam diri kita ini.

Sampai bila perasaan hasad dengki itu perlu wujud sesama kita saudara seagama Islam ini padahal orang lain senang-senang membuli kita di tanah pusaka kita ini.

Sudah tiba masanya untuk Melayu BANGKIT dan BERSATU untuk menangkis cubaan-cubaan pihak asing dalam melunturkan jati diri kita selama ini.

Kita perlu bersama-sama bangun dari igauan indah ini kerana wang ringgit tidak akan bertahan lama dan tidak akan kekal membahagiakan anak cucu kita.

Kita perlu pertahankan tanah pusaka kita daripada terus diceroboh oleh mereka yang tidak mempunyai rasa hormat pada kita dan mereka yang sentiasa mengamalkan politik perkauman.

Apabili kita bangkit bersatu, dikatakan kita mengamalkan sifat perkauman sedangkan kita hanya mahu mempertahankan hak milik kita sendiri jauh sekali mahu menceroboh hak milik bangsa-bangsa lain.

Apa yang saya harapkan adalah kesedaran orang Melayu dalam isu-isu yang dilihat sebagai pencerobohan kepada hak orang Melayu dan cara untuk kita tangani semua ini adalah bersatu dan berganding bahu.

Permulaannya adalah kita sebagai orang muda harus faham akan tangungjawab kita dan sama-sama menjalankan tangungjawab kita apabila diperlukan.

Rujuk web SPR untuk maklumat lanjut mengenai pendaftaran pengundi dan cepat-cepat mendaftar sebelum anda sesal di kemudian hari.

Akhir kata, apabila sampai masanya untuk mengahdapi pilihan raya, kita sudah mampu siap sedia dengan ‘bala tentera’ kita untuk terus menyokong penuh pemimpin negara sedia ada, dan menyokong penuh kerajaan Barisan Nasional yang ikhlas memperjuangkan rakyat Malaysia tidak kira apa bangsa.